Petani Modern Lebih Canggih Dari Guru ?

Jangan pernah menganggap remeh petani, karena petani modern bukanlah orang gaptek. Image bahwa petani adalah pekerjaan remeh yang bisa dikerjakan sembarangan orang sudah sangat tidak relevan. Bahkan petani modern pun bisa dianggap lebih hitech dibandingkan tenaga pendidik di sekolah atau bahkan dosen.

Adalah industri perberasan di Australia tampaknya tidak pernah puas dengan penggunaan teknologi remote kontrol. Saat ini sedang diujicobakan traktor robot untuk menebar benih padi dan pesawat tanpa awak (drone) untuk memonitor sawah. Ujicoba ini dilakukan oleh kelompok industri padi Rice Research Australia (RRA), yang terletak di Jerilderie, negara bagian New South Wales. RRA bahkan sudah menjajaki penggunaan drone untuk monitoring pertumbuhan padi di sawah dalam tiga tahun terakhir. Namun, baru dalam musim tanam kali ini, drone tersebut mulai dipergunakan di lokasi persawahan milik RRA.

Drone seharga 2.700 dolar (sekitar Rp 27 juta) ini menggunakan sistem GPS di bagian dalamnya serta dilengkapi kamera di bagian luarnya. Selama beroperasi, drone ini terbang di atas lahan persawahan, mengambil rekaman gambar tanaman padi dan rumputan liar yang mengganggu tanaman padi. Menurut manager RRA Russell Ford, penggunaan drone ini bisa menghemat waktu dan biaya bagi petani padi.

Ford berharap para petani padi di Australia sudah bisa menerapkan teknologi drone ini dalam waktu dekat.
“Karena alasan tertentu, orang Australia memang tertarik dengan teknologi,” katanya.
“Kita cenderung ingin mencoba hal-hal baru meskipun kita sebenarnya belum begitu tahu bagaimana cara menjalankannya,” tambah Ford lagi. (dikutip dari JPNN)

About Yan Surachman 440 Articles
Namaku Yan Surachman. Bagiku hal paling menyenangkan adalah ketika bisa saling berbagi dan saling mengingatkan dalam kebaikan. Jangan lupa LESTARIKAN HUTAN di Indonesia.

1 Komentar

Komentar ditutup.